Friday, August 24, 2012

Pantun : Tembang Sifaan

(Salah satu tradisi berpantun pada saat acara pernikahan di Kab. OI Sumatra Selatan)

Kalu ibarat jembatan seri
jalan kite nyeberang ke muare
Kalu perahu lenget kemudi
kite bekecak tali labe-labe

Tali maseh kukecak kuat
Anye bename la yang labe-labe
Kite sekarang ngucapkan niat
Bismillah kite nyebrang ke muare

Sekarang perahu la nye nyebrang
Kite same-same mawas la diri
Idup banyak la yang gelombang
Kalu la kite dide tekendali

Ucapan itu dide la buhong
ade la kate hadis nabi
Kite sekarang same la bingong
karne la umat lupe la diri

Kiyai dusun muare la yang becerite
ade uhang ngaku hadis nabi
Banyak la la yang sandiware
diri la dide la yang tekendali

Karne umat lupe la diri
dengau la saje cerite lame
Firman Allah dan hadis nabi
itula ubat dari yang kuase

Sekebat lidi jadi la penyapu
itu betande lidinye kuat
Kite semue harusla besatu
dengan pemimpin same la rakyat

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Diterjemahkan dalam Bahasa Indonesia:

Kalau ibarat jembatan seri
Jalan kita untuk menyeberang ke muara
Kalau perahu hilang kemudi
Kita berpegang tali laba-laba

Tali masih saya pegang kuat
walau bernama laba-laba
Kita sekarang mengucapkan niat
Bismillah kita menyeberang ke muara

Sekarang perahu sudah menyeberang
kita samawsama mawas diri
Hidup banyak gelombang
kalau kita tidak terkendali

Ucapan itu tidaklah bohong
terdapat dalam hadis nabi
Kita sekarang sama-sama bingung
karena umat sudah lupa diri

Kiai dusun muaralah yang bercerita
ada orang mengaku nabi
Banyak yang bersandiwara
diri sudah tidak terkendali

Karena umat lupa diri
dengar saja cerita lama
Firman Allah dan hadis nabi
itulah obat dari yang kuasa

Seikat lidi jadi penyapu
itu petanda lidinya kuat
Kita semua harus bersatu
dengan pemimpin bersama rakyat

*Note
Ini Pantun berupa pembukanya saja. Belum masuk ke inti persoalan.

(: tiap-menit - Smiles to you all as always :)

No comments:

Post a Comment